Catatan: Blog ini sekarang pindah ke www.kodedasar.com

9+ Jenis Operator pada Bahasa Pemrograman C++ dan Fungsinya

Damas Amirul Karim - Last Updated 23 April 2018
9+ Jenis Operator pada Bahasa Pemrograman C++ dan Fungsinya
    Setelah kita mengenal variabel dan konstanta, kini saatnya kita belajar untuk mengoperasikannya menggunakan operator.

    Operator adalah simbol yang biasa dilibatkan dalam pembuatan program untuk melakukan suatu operasi ataupun manipulasi.


    Pada operator c++ ada yang tergolong sebagai operator binary (yaitu operator yang dikenakan untuk dua buah nilai (operand)...

    ...dan ada yang tergolong sebagai operator unary (operator yang dikenakan untuk satu buah nilai (operand).

    
    Binary >> a + b
    Unary >> - c
    
    

    Pada panduan kali ini kita akan belajar macam-macam operator yang ada pada bahasa pemrograman c++ beserta fungsinya.

    Jenis jenis operator dan fungsinya


    Mempelajari jenis jenis operator yang ada dalam c++

    Berikut ini adalah daftar lengkap macam-macam operator yang dapat anda jadikan sebagai acuan dalam pembuatan program.

    1. Assignment operator (=)


    Operator ini berfungsi untuk memberikan nilai kepada variabel.

    
    a = 1;
    b = 2;
    
    

    Sebagai contoh diatas, kita akan memberikan nilai bilangan bulat 1 ke dalam variabel a dan nilai 2 ke dalam variabel b.

    
    #include <iostream>
    using namespace std;
    
    int main ()
    {
      int a, b;         // a:?,  b:?
      a = 10;           // a:10, b:?
      b = 4;            // a:10, b:4
      a = b;            // a:4,  b:4
      b = 7;            // a:4,  b:7
    
      cout << "a:";
      cout << a;
      cout << " b:";
      cout << b;
    }
    
    

    Program ini akan mencetak pada layar dengan nilai akhir a dan b (4 dan 7).

    Perhatikan bagaimana sebuah variabel tidak terpengaruh oleh modifikasi akhir dari b, meskipun kita menyatakan a = b sebelumnya.

    Catatan: Operasi ini selalu berlangsung dari kanan ke kiri.

    2. Operator Aritmetika ( +, -, *, /, % )


    Operator aritmatika yang sering digunakan dalam C++ adalah:

    • ‘+’ = penjumlahan
    • ‘-‘ = pengurangan
    • ‘*’ = perkalian
    • ‘/’ = pembagian
    • ‘%’ = sisa bagi (modulo)

    
    x = 11 % 3;
    
    

    Hasil dari operasi tersebut adalah 2, karena disini kita mencari sisa bagi dimana hasil bagi 11 dan 3 adalah 3 dan memiliki sisa bagi 2.

    3. Compound assignment (+=, -=, *=, /=, %=, >>=, <<=, &=, ^=, |=)


    Operator ini memodifikasi nilai variabel saat ini dengan melakukan operasi di atasnya.

    Contoh:
    • y += x; sama dengan y = y + x;
    • x -= 5; sama dengan x = x - 5;
    • x /= y; sama dengan x = x / y;

    dan seterusnya..

    
    #include <iostream>
    using namespace std;
    
    int main ()
    {
      int a, b=3;
      a = b;
      a+=2;             // equivalent to a=a+2
      cout << a;
    }
    
    

    Intinya "menggunakan dua operand dan memberikan hasilnya ke operand kiri".

    4. Operator Increment and decrement (++, --)


    Fungsi operator Increment (++) dan operator decrement (--) yaitu meningkatkan atau mengurangi satu nilai yang tersimpan dalam variabel.


    
    x = x + 1 ;
    y = y - 1 ;
    
    

    akan sama dengan:

    
    ++ x ; 
    -- y ;
    
    //atau
    
    x ++ ;
    y -- ;
    
    

    Operator Increment adalah operator yang digunakan untuk menaikan nilai variabel sebesar 1, sedangkan decrement digunakan untuk menurunkan nilai sebesar 1.

    Contoh:

    
    #include <iostream>
    using namespace std;
    
    int main ()
    {
       int a, b;
       a = 3;
       b = ++a;
    
       cout << "a:" << a;
       cout << " b:" << b;
    }
    
    

    Hasilnya variabel a akan bernilai 4, dan b bernilai 4. Karena nilai dari b adalah nilai a yang telah ditingkatkan.

    5. Relational and comparison operators ( ==, !=, >, <, >=, <= )


    Operator relasi adalah operator yang digunakan dalam suatu statement bersyarat yang selalu menghasilkan nilai true atau false.

    
    == Sama dengan (bukan penugasan)
    != Tidak sama dengan
    >  Lebih dari
    <  Kurang dari
    >= Lebih dari atau sama dengan
    <= Kurang dari atau sama dengan
    
    

    Operator ini digunakan untuk menguji hubungan antara nilai dan atau variabel.

    
    #include <iostream> 
    using namespace std;
    
    void main() { 
        bool nilai; 
        nilai = 3 > 2 ; // hasil ungkapan : benar 
        cout << "Nilai = " << nilai; 
        nilai = 2 > 3 ; // hasil ungkapan : salah
        cout << "Nilai = " << nilai; 
    }
    
    

    Hasil:
    • Nilai = 1
    • Nilai = 0

    6. Logical operators ( !, &&, || )


    Operator Logika adalah operator yang digunakan untuk membandingkan dua nilai variabel atau lebih. Hasil dari operasi ini adalah nilai boolean true atau false.

    && (AND) Jika semua operand bernilai benar (TRUE) maka kondisi bernilai benar.

    || (OR) Jika salah satu operand bernilai benar (TRUE) maka kondisi bernilai benar.

    ! (NOT) Digunakan untuk membalik kondisi. Jika kondisi benar (TRUE) maka akan berubah menjadi salah (FALSE), begitu pula sebaliknya

    
    ( (5 == 5) && (3 > 6) )  // Hasil = false, karena ( true && false )
    ( (5 == 5) || (3 > 6) )  // Hasil = true, karena ( true || false )
    
    

    7. Conditional ternary operator ( ? )


    Operator Kondisi merupakan penyederhanaan dari bentuk if..else yang setiap blok dari if dan else hanya terdiri dari satu statement/perintah.

    Struktur penulisan operator kondisi:

    
       (ekspresi) ? (jika benar) : (jika salah);
    
    

    Contoh dalam program c++:

    
    #include <iostream>
    using namespace std;
    
    int main ()
    {
      int a,b,c;
    
      a=2;
      b=7;
      c = (a>b) ? a : b;
    
      cout << c << '\n';
    }
    
    

    8. Comma operator ( , )


    Operator koma (,) memiliki beberapa fungsi, yaitu:

    1. digunakan untuk memisahkan sederetan variabel dalam sebuah deklarasi,
    2. memisahkan argument fungsi,
    3. menyatukan dua ekspresi menjadi sebuah pernyataan, dan
    4. memungkinkan pemberian lebih dari satu ekspresi pada inisialisasi nilai awal.

    Contoh:

    
    #include <iostream>
    using namespace std;
    
    int main ()
    {
       int a,b;
       a = (b=3, b+2);
    
       cout << a << '\n';
    }
    
    

    Pertama b akan diberi nilai 3, kemudian nilai b (3) akan dijumlahkan dengan 2 sehingga variabel a bernilai 5.

    9. Bitwise operators ( &, |, ^, ~, <<, >> )


    Operator bitwise adalah operator yang digunakan untuk memanipulasi bit-bit nilai data yang ada di memori.

    Operator ini hanya dapat digunakan untuk tipe data char, int dan long int.

    Untuk operator bitwise dalam bentuk bit, dilakukan dalam bit per bit (binary).

    
    &  AND  Bitwise AND
    |  OR  Bitwise inclusive OR
    ^  NOT  Unary complement (bit inversion)
    <<  SHL  Shift bits left
    >>  SHR  Shift bits right
    
    

    Bonus Catatan:


    Macam-macam operator pada c++

    Baiklah, demikianlah jenis jenis operator pada bahasa pemrograman c++ yang perlu anda ketahui.

    Meskipun tidak semua operator perlu anda hafalkan, namun tidak ada salahnya jika anda memahami poinnya.

    Lihat juga panduan belajar bahasa pemrograman c++
    Tunggu, sedang memuat. . .